Saturday, September 10, 2011

Prinsip Hidup

Saya yakin bahawa segala jenis sistem perbankan ada terselit unsur riba. Saya tak suka riba tapi didalam dunia akhir zaman ini adalah agak mustahil untuk tidak ada akaun bank.

Alhamdullilah, saya dianugerahkan otak yang tak berapa bengap. Habis belajar, saya susah dapat kerja. Hari-hari saya curi duit syiling yang mak saya letak dalam botol kecil atas para dapur buat beli rokok bukak di kedai abang pen. Hidup saya sempit. Saya terkedek-kedek kesana dan kemari tanpa duit sendiri dikocek.

Satu hari, saya dipanggil interview oleh sebuah bank. Saya berjaya dalam temuduga itu dan dipilih bekerja sebagai pegawai eksekutif dan harus pergi kerja pakai tali leher dan kasut kulit. Gaji starting masa itu RM1800. Cawangan bank itu mengadap Masjid Jamek, KL.

Bukan main suka lah saya. Terus pasang angan2 nak beli kereta, duduk menyewa sendiri, bebas, hisap rokok kotak besar siap lighter dan boleh makan McDonalds hari-hari sambil cari awek.

Di pagi yang sepatutnya saya repot duti, setibanya saya di depan pintu bank, saya berhenti. Saya pusing balik menuju kearah Masjid Jamek dan lepak disitu. Fikiran saya berkecamuk. Saya benci riba dan tahu riba itu dosa dan benci akan perjuangan sebuah bank tapi saya sendiri akan bekerja di bank, riba 'king'. Apa ni? Dimanakah prinsip hidup saya?

Saya buka tali leher, naik bas pulang ke rumah. Setibanya dirumah, saya curi syiling mak saya di atas para dapur dan pergi beli rokok bukak. Beberapa bulan lepas itu, saya tolong member di kafe sibernya gaji RM600 sebulan dan jual sandwich untuk dapat duit lebih.

Biar hidup tak ada berduit, jangan hidup tak ada prinsip.

2 comments:

  1. thumbs up!

    Prinsip saya; rezeki Tuhan luas :)

    ReplyDelete